azanidianda.com

Dianda Azani, M.Psi., Psikolog

Narsis atau Percaya Diri? Memahami Garis Tipis di Antara Keduanya

narsis

NarsiS berasal dari mitologi Yunani tentang Narcissus, yang jatuh cinta pada bayangannya sendiri. Ini menjadi simbol perilaku yang terlalu fokus pada diri sendiri. Sebaliknya, kepercayaan diri adalah perasaan positif terhadap kemampuan diri tanpa meremehkan orang lain.

Baca juga: Jenis-jenis Kesulitan Belajar dan Penyebabnya

Perbedaan Narsisme dan Percaya Diri

narsis

Narsisme adalah kondisi mental yang ditandai dengan kekaguman yang berlebihan terhadap diri sendiri. Orang yang narsistik biasanya memiliki pandangan yang positif yang berlebihan terhadap diri sendiri, merasa superior terhadap orang lain, dan membutuhkan perhatian dan pengakuan yang berlebihan.

Ada beberapa tanda-tanda seseorang yang narsistik, antara lain:

  • Merasa dirinya lebih penting daripada orang lain
  • Memandang orang lain dengan rendah
  • Merasa berhak mendapatkan apa yang diinginkan
  • Menuntut perhatian dan pengakuan

Sedangkan percaya diri adalah hal yang penting untuk dimiliki. Percaya diri dapat membantu kita untuk mencapai tujuan, mengatasi tantangan, dan menjalani hidup dengan lebih bahagia.

Ada beberapa tanda-tanda seseorang yang percaya diri, antara lain:

  • Memiliki keyakinan pada kemampuan diri sendiri
  • Tidak takut untuk mengambil risiko
  • Mampu menghadapi kritik
  • Menyukai diri sendiri

Perbedaan antara percaya diri dan narsisme terletak pada tingkat keyakinan terhadap diri sendiri. Percaya diri adalah keyakinan yang realistis terhadap kemampuan diri sendiri, sedangkan narsisme adalah keyakinan yang berlebihan dan tidak realistis.

Orang yang percaya diri biasanya memiliki keyakinan yang realistis terhadap kemampuan diri sendiri. Mereka tahu apa yang bisa mereka lakukan dan apa yang tidak bisa mereka lakukan. Mereka juga tidak takut untuk mengakui kesalahan mereka.

Sementara itu, orang yang narsistik memiliki keyakinan yang berlebihan terhadap kemampuan diri sendiri. Mereka merasa bahwa mereka bisa melakukan apa saja dan tidak pernah melakukan kesalahan. Mereka juga sering memandang orang lain dengan rendah.

Baca juga: Mengenal Disleksia, Penyebab dan Cara Penanganannya

Tips Membedakan Narsis dan Percaya Diri

narsis

Membedakan antara kepercayaan diri dan narsisme memang bisa menjadi tantangan, terutama karena kedua sifat ini mungkin tampak serupa pada pandangan pertama. Berikut adalah pengembangan dari tips yang Anda sebutkan untuk membantu membedakan keduanya:

1. Evaluasi Pandangan Terhadap Diri Sendiri

Percaya Diri: Individu dengan kepercayaan diri biasanya memiliki penilaian yang realistis tentang kelebihan dan kekurangan mereka. Mereka menerima diri mereka apa adanya, tanpa perlu mengagung-agungkan diri.

Narsisme: Seringkali, orang narsis memiliki pandangan yang sangat berlebihan tentang diri mereka. Mereka cenderung menganggap diri mereka superior, tanpa banyak bukti yang mendukung.

2. Observasi Perlakuan Terhadap Orang Lain

Percaya Diri: Mereka yang percaya diri umumnya menghormati orang lain dan memperlakukan mereka sebagai setara. Mereka tidak merasa perlu menurunkan orang lain untuk meningkatkan diri sendiri.

Narsisme: Narsis cenderung memandang rendah orang lain, sering kali menggunakan mereka untuk keuntungan pribadi atau menonjolkan diri mereka sendiri.

3. Sikap Terhadap Kritik

narsis

Percaya Diri: Orang yang percaya diri dapat menerima kritik sebagai bagian dari pertumbuhan dan pembelajaran. Mereka mendengarkan, merenungkan, dan jika perlu, mengambil tindakan untuk memperbaiki.

Narsisme: Individu narsis seringkali merespon kritik dengan pertahanan atau kemarahan. Mereka mungkin merasa terancam oleh kritik dan tidak mampu menghadapinya dengan cara yang matang.

4. Konsultasi dengan Profesional

Jika Anda masih kesulitan membedakan antara kepercayaan diri dan narsisme, konsultasi dengan psikolog atau terapis bisa sangat membantu. Mereka dapat memberikan perspektif objektif dan profesional.

5. Analisis Motivasi dan Tujuan

Lihatlah apa motivasi di balik perilaku seseorang. Orang yang percaya diri umumnya bertindak berdasarkan nilai dan tujuan pribadi, sedangkan narsis mungkin lebih didorong oleh keinginan untuk mendapatkan perhatian, pengakuan, atau kekuasaan.

6. Perhatikan Respon dalam Situasi Sosial

Orang percaya diri biasanya tenang dan nyaman dalam berbagai situasi sosial, tanpa perlu mendominasi percakapan atau acara. Sementara itu, narsis mungkin mencari perhatian terus-menerus dan ingin selalu menjadi pusat perhatian.

Memahami perbedaan ini tidak hanya penting untuk pengembangan diri sendiri, tetapi juga dalam berinteraksi dan membangun hubungan dengan orang lain. Keseimbangan dan kesadaran diri adalah kunci dalam menjaga harmoni antara kepercayaan diri yang sehat dan menghindari perilaku narsistik.

Baca juga: Mengenal Anxiety, Penyebab Bagaimana Mengatasinya

Facebook
Twitter
LinkedIn
Pinterest

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *